Thursday , 24 July 2014
Kabar Terkini
Home » Personal Development » 5 Tips Menentukan Pilihan Hidup

5 Tips Menentukan Pilihan Hidup

Hidup adalah pilihan. Ya, itulah kehidupan. Terdiri atas banyak sekali pilihan-pilihan hidup yang seringkali memusingkan kita karena kita tidak akan tahu mana pilihan yang terbaik untuk kita pilih. Kadang memilih sesuatu menjadi tantangan tersendiri yang sulit sekali untuk diputuskan. Seperti misalnya saya di waktu dulu seringkali berada di suatu persimpangan hidup yang mengharuskan untuk memilih, karena kita tidak mungkin memiliki semuanya sekaligus.

Mulai dari memilih sekolah, kuliah, program studi kampus, memilih untuk aktif di suatu organisasi tertentu, hingga memilih untuk membuka bisnis. Masing-masing pilihan tersebut seringkali benar-benar membingungkan dan ‘takut’ jika sewaktu-waktu keputusan yang kita pilih tidak tepat. Namun alhamdulillah, kegalauan tersebut jarang terjadi karena ada loh ternyata cara agar kita bisa memilih dengan tepat. Penasaran bagaimana caranya? Silakan baca lebih lanjut!

Memilih itu memang tidak mudah. Namun dari pengalaman, saya melihat bahwa dalam menyikapi suatu pilihan, yang berperan justru bukanlah alternatif pilihannya, namun bagaimana mental kita bereaksi terhadap pilihan-pilihan tersebut. Intinya, apapun pilihannya, selama mental kita kuat dan positif maka tidak akan menjadi masalah. Justru, sebagus apapun alternatif pilihan kalau orang yang memilih memiliki mental negatif dan buruk, justru pilihan tersebut akan menjadi tidak tepat.

Nah, lantas bagaimana sih tips agar kita bisa menentukan pilihan dengan tepat?

Melakukan Analisis SWOT

Tips pertama yaitu melakukan analisis SWOT (strength, weaknesses, opportunities, threats), yaitu keunggulan, kelemahan, peluang, dan ancaman. Jadi dalam setiap alternatif pilihan yang ada, paling mudah adalah dengan melakukan analisis SWOT pada masing-masing pilihan tersebut. Apa ya keunggulannya? Apa kelemahan dari pilihan ini? Apa peluang dan ancamannya? Kemudian dibuat list dari analisis SWOT tadi. Bandingkan, dan pilih yang terbaik.

Berdiskusi dengan Orang Tua / Kerabat

Tidak jarang dalam mengambil keputusan saya berdiskusi dengan orang tua, sahabat, dosen, dan masih banyak lagi yang lainnya. Dengan berdiskusi, kita menjadi tahu pandangan-pandangan orang lain terhadap alternatif pilihan yang ada. Tidak jarang seringkali lho nasihat atau petuah dari mereka justru ga kepikiran sama kita. Jadi, sebelum menentukan pilihan bisa berdiskusi terlebih dahulu Tapi tetap, pemegang keputusan untuk memilih adalah kita sendiri. Jadi, jangan mau disetir. Hehe..

Melakukan Shalat Istikharah

Kalau kita percaya bahwa manusia bisa memberikan masukan kepada kita terkait pilihan-pilihan hidup yang cukup berat, pasti Tuhan kita akan jauh lebih powerful dalam memberikan saran untuk memutuskan. Dalam keyakinan saya, salah satu caranya adalah dengan melakukan shalat istikharah. Lakukan minimal 3 kali shalat istikharah dalam 3 hari berturut-turut dan tulus dalam berdoa, insyaAllah akan terjawab. Saya pernah melakukannya saat bingung ingin memutuskan kuliah di UI dan ITB. Finally, saya kuliah di UI dan itu amat sangat menyenangkan. Sampai sekarang.

Membuat Kontrak Diri

Baik, sekarang saatnya menentukan pilihan. Satu tips dari saya yang mungkin berguna adalah kita bisa memulai dengan membuat kontrak diri. Apa itu kontrak diri? Kita buat perjanjian dengan diri kita sendiri bahwa apapun pilihan yang kita pilih tidak akan pernah membuat kita menyesal di kemudian hari. Menyesal hanyalah akan mengurangi produktivitas hidup. Saya mendapat nasihat ini dari seorang kakak senior yang sekarang sudah sukses. “Hidup itu adalah pilihan, dan pastikan ketika kita sudah memilih tidak terucap satu kata menyesal pun dari mulut dan hati kita.”

Ketika Sudah Memilih, Perjuangkan Sampai Selesai

Saya belajar banyak sewaktu kuliah di UI, terutama dari berbagai organisasi yang saya ikuti. Saya pernah satu kali ‘salah masuk’ ke sebuah organisasi yang sama sekali di luar bayangan saya dan tidak saya sukai cara kerjanya. Padahal, saya sudah memilih untuk bergabung di sana. Akhirnya kerja pun menjadi tidak optimal dan saya mengundurkan diri.

“Mengundurkan diri dari sebuah pilihan adalah sebuah contoh yang buruk.”

Hal ini saya dapatkan ketika bergaul dengan orang-orang dan pengusaha yang luar biasa, bahwa hidup mereka juga seringkali diliputi dengan pilihan yang berat, tetapi mereka memiliki prinsip, “apa yang sudah kita pilih, maka perjuangkanlah sampai selesai.”

Yap, mungkin inilah 5 tips yang bisa saya share pada hari ini. Nantikan tips-tips selanjutnya. Jangan lupa untuk berlangganan, dan bagaimana menurut Anda?

Ingin berkomunikasi dengan saya? Follow @ArryRahmawan

About Arry Rahmawan

Arry Rahmawan merupakan pelatih dan pembicara publik di bidang pengembangan potensi, kewirausahaan, dan life skills. Menamatkan pendidikan formal S1 Teknik Industri Universitas Indonesia dengan kekhususan rekayasa sistem, pemasaran industri, dan service excellence. Saat ini mengenyam pendidikan S2 di Jurusan yang sama dengan kekhususan dinamika bisnis dalam organisasi. 6 buah buku telah ditulisnya, dan buku terakhirnya berjudul Studentpreneur Guidebook (GagasMedia) merupakan buku best-seller nasional.

10 comments

  1. makasih kak arrry tips nya ^_^

    Salam Share4rt

  2. kak arry,,ebook “menjadi pengusaha muda itu mudah, inilah buktinya ” ada ga :)

  3. Wah maaf mas Ade, untuk yang menjadi pengusaha itu mudah hanya ada versi cetaknya. Tidak ada versi ebooknya.. :)

  4. salam kenal, mas saya bingung sekali cari kerja apa saya cocoknya jadi pengusaha saja

  5. Bang,saya masih bingung,perasaan saya ga berbakat dalam segala hal ?:D

  6. KERENN

  7. Terima kasih pak Arry. Sangat bermanfaat. Sy berusia 26 tahun namun msh bingung dan ragu-ragu dalam menentukan pilihan hidup.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Konsultasi Gratis
Pesan kamu sudah dikirim! Terima kasih :)



9 + 4 =