Diary

PIMNAS Diary #1: Tim Hore-Hore!! : Dari Film Sadis Sampe Balon Tiup

Banyak orang ga menyangka seorang Arry punya diary catatan harian. Ini salah satunya. Karena banyaknya permintaan teman-teman yang ingin gue cerita tentang pengalaman PIMNAS XXV di UMY dari tanggal 9-12 Juli kemarin, jadi gue (sok-sokan pake gue sekarang) bocorin aja deh catatan harian ini. Jadi, harap maklum ya kalo gaya bahasanya agak beda sama artikel lainnya. This is diary catatan harian, oke? 🙂 Tujuannya untuk happy-happy aja. Alhamdulillah jika bisa diambil hikmahnya. ^^

Sebelumnya, PIMNAS itu apa sih? PIMNAS itu adalah acara tahunan yang diselenggarakan oleh Dirjen Pendidikan Tinggi atau DIKTI, yaitu acara yang menampilkan PKM-PKM (Program Kreativitas Mahasiswa) yang didanai oleh DIKTI dan yang terpilih atas landasan kreativitas itu dipresentasikan di PIMNAS untuk mendapatkan predikat yang terbaik atas karya yang telah dihasilkan. Maka, gue sendiri berpendapat PIMNAS itu adalah ajang konkrit dan nyata (ga sekedar kata-kata) bagi mahasiswa kreatif yang ingin memecahkan masalah di negeri ini. Dari tahun pertama gue kuliah udah pengeeen banget ke PIMNAS, baru kesampean di tahun ketiga. Alhamdulillah, sempat merasakan atmosfir PIMNAS XXV di Universitas Muhammadiyah Yogyakarta. 🙂

Oke, langsung aja ya di PIMNAS Diary perdana ini yang berawal dari hari Sabtu pagi tanggal 7, gue akan mulai dari masa keberangkatan. Setelah mengalami nasib yang cukup mengenaskan akibat kesiangan gara-gara kebanyakan makan sakit dan hampir ditinggal rombongan, akhirnya terkejar juga bis kuning tercinta yang parkir di bunderan Psikologi UI. Sempet terpikir ga jadi berangkat, tapi Allah menghendaki lain. Yeay, berangkat juga!

Gue pun masuk ke bis kuning dan duduk di bagian kiri paling belakang sama @Al_Hafi, ketua PKM gue. Sial, kursinya rusak gabisa direbahin kalo mau tidur. Celingak-celinguk, ya ampun nyaris ga ada yang dikenal. Nengok sebelah kanan ada dua orang maba cowok, ngeliat ke depan ada dua maba cewek yang imut  ga kenal juga itu siapa, ngeliat ke depannya lagi ga kenal juga. Ngeliat deretan belakang juga ga kenal. Paling si Jodhy sama si Bowo, dari jurusan tetangga (T. Elektro). Ya ampun ke mane aje gue selama ini? >.<

Pas mesin dinyalakan, tiba-tiba terdengar suara dari salah satu cewek yang ga kenal juga, “Pak, pak tunggu sebentar. Bang Arry udah belum?”. Gue nengok ke cewek itu dengan tatapan kosong. Senyum, sambil lirih bilang, “udaah… :)”. Perkenalkan, nama cewek itu Melinda Nurimannisa, Arsitektur 2010. :D. Di sebelah cewek itu ada cowok yang awalnya gw rada takut menyapa karena perawakannya cukup serem. Cukup gede gitu (agak lebay sih), dan kayaknya ini temen deketnya Melinda. Bis pun akhirnya berangkat dan kenalan sama Randy, S.Informasi 2009 yang duduk di samping Melinda. Ngobrol-ngobrol sebentar, ternyata asyik juga orangnya. Gaul cuy. Terus kenalan sama yang di kursi kanan. Maba 2011 dari Fasilkom, ada Afe sama Faim. Enak-enak banget orangnya.

Namanya baru kenal, ngobrol pun ga banyak. Tahu sendiri kan kalo di bis, paling enak ngobrol sama orang sebangku. Ga enak deh kalo ke bangku-bangku lain. Akhirnya gue dikasih tahu kalo di sekeliling kita, mulai dari depan, samping, dan belakang itu adalah anak-anak Non-PKM sama Al. Anak-anak Pameran, katanya. Oh, gitu.. Cuma gue belum kenalan sama yang persis di depan gue. Dua cewek kecil-kecil  yang daritadi asyik cekikikan berdua sambil nyanyi-nyanyi sendiri. Kayaknya ga sadar kalo diperhatiin dan diliatin bangku-bangku sekelilingnya. Parahnya sambil nunjuk-nunjuk sopir truk sebelah yang lagi bawa tangki kaya sisik ikan. Ga tau deh ngapain. -__-

Dua jam perjalanan, satu per satu orang bertumbangan (tidur maksudnya). Paling enak tidur tu di bangku paling belakang, bisa selonjoran (mungkin itu juga yang bikin tiap gue nengok belakang yang ada cuma orang tidur ^^), tapi goncangan di belakang skala Richternya bisa jadi 3x lipet dari yang tengah. Terserah deh mau pilih yang mana.. :D. Daaan, bangku gue gabisa direbahin gitu. Rusak. -___-, akhirnya inilah saat yang paling tepat mengeluarkan senjata pamungkas dalam perjalanan: Buku Si Anak Singkong!

Berharap mengantuk saat membaca, malah yang ada jadi ketagihan baca. Ceritanya bagus banget cuy. Bagus bener deh bukunya. Sampai akhirnya mulai sedikit ‘terusik’ dengan cekikikan-cekikikan kecil yang makin menjadi di bangku depan persis. Dua cewek berkerudung yang lucu-lucu itu ketawa aja berdua-dua. Bikin yang lain bingung kan? Asumsi gue anak 2011 nih, pasti. Eh ternyata bangku di sebelahnya, Randy dan Melinda ikutan becanda bareng mereka. Jadilah rame ini yang deretan belakang. Padahal bangku tengah ke depan tu sunyi-sunyi gitu. Entah emang pada tidur atau pada ngegalau liat pemandangan jalan via jendela. Jadilah, akhirnya gue kenalan sama bocah dua di depan. Pertama namanya Cyndi, yang kedua namanya Fahma. Keduanya arsitektur interior 2011, adek asuhnya Melinda ternyata. Nah, sebagai gambaran ni ada foto ilustrasi (udah kaya DPO aje ye kalo ditambah wanted, haha)

Ini dia bosnya Tim Hore-Hore, Mel dan Randy!

Lucunya Cyndi, Please Don't Judge a Book by Its Cover

Yang paling depan ada Bowo sama Jodhy, nah yang senyam senyum itulah yang namanya Cyndi. Pengen nunjukin Fahma juga tapi ga ada fotonya nih (malah dia yang moto). Eh ada deng, sebentar. Ini dia Fahma:

Fahma, Megang apaan tuuh??

Okay, Cyndi dan Fahma adalah Arsitektur Interior 2011. Cukup lucu kan? Haha.. Yup, emang mereka itu lucu-lucu banget untuk ukuran anak kuliahan.. 😀

Tapi emang benar kata pepatah, Don’t Judge a Book by Its Cover.

Berawal dari sebuah pertanyaan, ‘Cyndi sukanya nonton film apa?’ *Gue udah nyiapin daftar obrolan tentang film-film animasi yang bagus dan oke. Sapa tau pernah nonton kan?*

‘Aku sukanya film-film yang sadis gitu kak, bukan horor tapi yang sadis-sadis’

Terdiam dalam hati, “Oh men, gue kirain film kartun.” -> Seleranya tidak seimut muka ternyata.

Langsunglah gue, Afe, dan Randy jadi rame kan. Kita akhirnya di perjalanan ngomongin tentang film sadis terbaik sepanjang masa: SAW I – VII. Udah pernah nonton? Sumpah itu sadis banget filmnya. Not recommended, tapi ceritanya keren (udah pernah nonton secara ga sengaja dan terpaksa). Cyndi sama Fatma beneran serius gitu nanggepinnya. Kayaknya Cyndi ga boong, dia suka yang sadis-sadis. Mudah-mudahan aja cuma selera filmnya doang.. -__- *ngebayangin Cyndi bisa berubah jadi kayak boneka Chucky (bener ga tulisannya) yang serem itu secara tiba-tiba dan nusuk orang yang tidur*

Kita ketawa-ketiwi dan serem-sereman sendiri jadinya. Tahu kan gimana kalo orang lagi ngomongin film? Awalnya spoiler-spoiler kecil, terus nyeritain intinya, lama-lama kalo kebablasan bisa jadi bikin alur film sendiri. Yah, seperti itulah di bis hari itu. Deretan bangku lain tidur. Kita ceria-ceria sambil nakutin Cindy n Fahma di belakang. Asik buat jadi bully an juga sebenernya. Hehe.. Bayangin 4 pasang kursi jadi satu kaya lagi arisan nyeritain film bunuh-bunuhan di siang bolong saat yang lain lagi tidur, ga ngerti lagi.. -__-, dan berawal dari situlah akhirnya gue dan anak-anak pameran jadi deket, sangat deket. Tim Hore-Hore, itulah mereka.

Malam pun tiba, bis baru sampai di Brebes. Denger-denger kalau berangkat jam 9 pagi harusnya sih jam 10an malem sudah sampe. Tapi baru sampe Brebes jam 8 malem? Bakal lain cerita kayaknya. Cindy emang orang yang suka memecah keheningan. Mulai dari ngegodain kakak-kakanya, nyari mangsa buat dicolek-colek dan suruh cerita, sampe hapenya yang suka mental ke mana-mana dan terpaksa harus minjem senter buat nyarinya. -__-

“Kak Arry cerita dong! Apaan kek!” gitu kata Cindy dengan wajah polosnya. Wah, cerita apaan ya? Ya udah gue berinisiatif karena melihat ada dua anak kecil di depan gue ini jadinya membawa mereka ke masa lalu, mengenang masa kanak-kanak.

“kalian pernah main congklak ga?”, kata gue. Ya jelaslah mereka jawabnya pernah. Tapi diawali dari congklak itu yang lucu tu selanjut-selanjutnya. Awalnya congklak, terus merambah ke permainan lainnya. Dari congklak ke kartu Yu-Gi-Oh. Hayo ngaku dulu masih kecil pada suka ngolekin kartu Yu-Gi-Oh kan? Ternyata semua tim hore-hore juga! Nah, konyolnya itu kartu ga pernah dimaenin secara semestinya. Kartu Yu-Gi-Oh yang sistem mainnya keren itu cuma dijadiin ajang ‘tepokan’ yang berujung taruhan lucu. Kalo madep depan jatoh abis ditepok, kita menang, kartu lawan buat kita. Sebaliknya berlaku. Kalo bahasa sekarang, kalah penasaran, menang ketagihan. Terus aja tu kartu ditepok-tepok sampe pailit alias bangkrut baru berhenti. Ada juga kalo kreatif dikit, ngejadiin tu kartu jadi kaya boneka sepakbola. Kartunya dilipet dua, bikin gawang, buntel kertas kecil, jadi deh dimaenin di meja kelas, mau ada guru atau nggak, tepok teruus. Pernah maen itu juga kan? Ngaku deh ngakuuu… !!

Itu baru satu contoh. Ada lagi kita ngebahas ciki-ciki masa kecil, mulai dari anakmas yang udah punah sampe Ciki Chuba rasa keju yang enaknya ga ketulungan tapi pelitnya minta ampun (satu bungkus isinya 3/4 gas dan 1/4 keripik). Ketawa-ketiwi sama tim hore-hore ini mulai bikin tim PKM yang ngelirik kita dan kayaknya mau gabung juga ketawa-ketawa bareng, tapi posisinya ga enak banget, Cyiiin. Udah pewe delapan kursi kaya orang arisan, gabisa nambah lagi.

Terus kita ngomongin juga tuh tentang mainan yang namanya explode arena. Cyndi sama Fahma gatau maenan macem apa ini. Ini maenan yang sangat populer tahun 2004-2007 yang bisa dimaenin di HP Nokia S60 dan N-Gage. Mainannya kaya bomberman gtu tapi bisa multiplayer sampe 4 orang. Surga buat pemilik N-Gage (yang umumnya cowok) karena bisa disewain tuh hapenya. Ladang bisnis.. ^^. Belum pernah main explode arena? Masa remaja Anda berarti ada yang kurang.

Sampe akhirnya gatau gimana bahasannya sampe ke balon tiup. Dulu, ada mainan anak-anak balon tiup yang kayak gel gitu warna warni ditiup pake sedotan kuning. Inget? Ah, pokoknya kalo ga maen itu kita beda generasi dah! Haha.. Ceritanya unik-unik, mulai dari yang ada kelolodan (keselek) sedotan, lomba gede-gedean niup balon, sampe nambel-nambel balon tiup bocor pake bibir kaya ikan salmon megap-megap, yang akhirnya kalo balonnya kempes dipeletek-peletekin sisa balonnya. Dari semua yang main, ga ada yang tahu kalo itu spiritus.. -__-, itu spiritus tauu..

Asyik banget deh pokoknya tim hore-hore ini! Orangnya santai, asyik, cair. Makasih banget buat Melinda, Randy, Cindy, Fahma, Faim, dan Afe. Ga tahan karena hari semakin larut, kita tidur di bis dan keesokan harinya (Ahad, 8 Juli) jam 6 pagi kita sudah sampai di hotel di kawasan Ambarrukmo. Perjalanan PIMNAS kali ini begitu berwarna dan ceria. Nantikan cerita selanjutnya bagaimana kemudian Tim Hore-Hore memaksa gue untuk joget Heavy Rotation ala Jkt48 di stage pameran PIMNAS XXV UMY! 😀

Hikmah (penting nih!):

1. Jangan ragu buat kenalan sama orang baru! Siapa tahu mereka bisa jadi sahabat terdekat kamu. 🙂

2. Inisiasi aja percakapan apapun agar suasana cair. Perhatikan bagaimana orang lain berkomunikasi, sesuaikan!

3. Kebanyakan seru-seruan di bis dapat menyebabkan sesak napas, mual, dan pusing. Jadi, bercandalah ala kadarnya. Jika bercanda terlalu seru, minimal siapkan minyak kayu putih.

NB: Cerita di atas adalah cerita berbumbu (tahu kan maksudnya?)

Opt In Image

Download Ebook SimplyProductive Gratis!

Saatnya MELIPATGANDAKAN Produktivitas Hidup dengan CEPAT dan MUDAH

Pelajari bagaimana saya dapat MELIPATGANDAKAN PRODUKTIVITAS hidup hanya dengan MELAKUKAN BEBERAPA HAL SEDERHANA. Cukup masukkan nama dan alamat email Anda untuk mendapatkan ebook nya. 100% gratis dan langsung download! Berminat? Masukkan Email Anda Sekarang!

100% Aman. Link Download akan Dikirim Via Email.

Bagaimana Menurut Anda?

Komentar

About the author

Arry Rahmawan

Arry Rahmawan adalah dosen di Departemen Teknik Industri, Fakultas Teknik, Universitas Indonesia. Bidang keilmuan peminatannya adalah kewirausahaan, inovasi, dan strategi bisnis. Untuk informasi lebih lengkap, silakan klik halaman berikut ini.

Leave a Comment

Ingin Mempelajari Ilmu Pengembangan Diri Lebih Mendalam?
Join dengan Klub Pengembangan Diri Indonesia!
Jadilah satu dari sedikit orang yang mendapatkan tips berkualitas untuk membuat hidup lebih bermakna, bertumbuh, dan berdampak
Saya Gabung!
*Klub Pengembangan Diri Indonesia adalah sebuah klub online di Facebook yang berisi berbagai arsip, artikel, serta training pengembangan diri online gratis!
Dapatkan ebook "SimplyProductive" untuk melipatgandakan produktivitas Anda
Saya Mau!

Ingin Hidup Anda Bertumbuh?

Segera bergabung dengan Klub Pengembangan Diri Indonesia untuk mendapatkan tips dan online course tentang bagaimana mewujudkan hidup yang lebih baik
Saya Mau!