Uncategorized

4 Cara Menyikapi Masukan dan Saran

Tidak ada manusia yang sempurna di dunia ini, bukan? Untuk itu tentu kita perlu sebuah masukan dan saran agar diri kita menjadi lebih baik. Pagi ini, sebuah email masuk ke inbox Kak Arry berisikan satu kisah yang sangat menarik. Walaupun sebenarnya cerita ini sudah seringkali didengar atau diulang-ulang, tetapi tetap saja Kak Arry tersenyum membaca cerita ini. Cerita ini mengajarkan kepada kita bagaimana seharusnya kita bersikap terhadap masukan dan saran orang lain. Mungkin rekan-rekan semua sudah tahu kisah tentang si tukang ikan dan papan kayunya. Tapi, dari kisah menarik ini Kak Arry membuat 4 kesimpulan bagaimana cara diri kita menerima dan menyikapi masukan. Penasaran? Silakan baca selengkapnya.

Kisah Tukang Ikan dan Papan Kayunya
Jadi kisahnya diawali seperti ini. Konon ada seorang pedagang ikan di pinggir jalan. Pedagang ikan itu membuka lapak kios kecil, kemudian di kios tersebut ada papan kayu bertuliskan, “JUAL IKAN SEGAR DI SINI.” Pada hari pertama, ada seorang yang datang kepada penjual ikan itu dan mengatakan, “Pak, kenapa harus pakai kata DISINI? Kan semua orang tahu bapak jualan ikan di sini, bukan di sana?” Kata orang tersebut sambil menunjuk ke seberang jalan.

Si Penjual ikan berpikir, kemudian berkata dalam hati, “benar juga ya.” Kemudian si tukang ikan itu pun menghapus kata DISINI sehingga tulisan di papan tersebut menjadi, “JUAL IKAN SEGAR.” Hari kedua datang lagi orang lain ke kiosnya. Orang yang baru datang itu kemudian berkata, “Kenapa harus pakai kata SEGAR? Toh semua orang tahu yang bapak jual itu ikan segar, bukan ikan busuk?” Karena berpikir lagi bahwa hal itu benar, maka kata segar pun dihapus dan menjadi, “JUAL IKAN”

Hari ketiga datang orang lain lagi. Dia bilang, “Kenapa Bapak tulis ikan? Semua orang tahu bahwa yang bapak tawarkan adalah ikan dan cuma ikan. Bukan kucing dan juga anjing.” Mendengar hal tersebut, si tukang mengangguk-ngangguk dan kemudian hanya menulis kata “JUAL” di papan kayunya. Sampai keesokan harinya, ada lagi orang yang bahkan memberikan masukan, “Mengapa bapak memasang papan? Semua orang tahu bahwa bapak sedang berjualan, bukan sedang pameran atau bagi-bagi gratis.” Akhirnya dibuanglah papan kayu tersebut dan si penjual ikan tidak memasang tanda apapun yang menunjukkan bahwa dirinya sedang menjual ikan yang sangat segar. Beberapa hari kemudian bisnis orang itu bangkrut karena tidak ada satu pun orang yang menyadari bahwa dia sedang berjualan ikan segar di lapaknya.

Kita mungkin tertawa atau tersenyum simpul ketika membaca cerita tersebut. Kok bodoh sekali ya ada orang yang seperti itu? Tetapi coba renungkan kembali, jangan-jangan diri kita juga seperti itu? Maka di sini ada 4 hal yang harus diperhatikan dalam menanggapi saran dan masukan dari orang lain.

1. Open Mind dan Tawadhu
Open mind artinya kita terbuka terhadap masukan, tidak bersikap resisten terhadap kritik (kecuali jika memang sedang lomba debat, hehe..) dan rendah hati. Sikap terbuka terhadap saran merupakan sarana penting untuk membuka diri kita terhadap perbaikan-perbaikan. Mereka yang tertutup cenderung tidak mau mendengar dan merasa bahwa yang sudah dilakukannya adalah yang paling benar. Jika seperti ini, jangankan menjalankan saran, menerimanya saja sulit.

2. Good listeners listen with ears, Great listeners listen with heart
Masukan sudah diterima, tetapi ingat bahwa pendengar yang hebat tidak hanya mendengarkan dengan telinganya, tetapi juga dengan hatinya. Maksudnya adalah saring masukan-masukan orang tersebut dan pikirkan secara lebih jernih dan matang. Terima dulu, kemudian saring mana yang bermanfaat untuk pengembangan diri dan mana yang tidak. Contoh kasus si tukang ikan adalah hanya mendengarkan dengan telinga, tetapi tidak menggunakan hati dan mempertimbangkan untuk perkembangannya sehingga malah merugikan dirinya sendiri.

3. Kita tidak akan pernah memuaskan semua orang
Tetapkan mana saran dan kritik yang ingin diambil, dan tidak usah memusingkan pilihan yang lain. Asalkan kita yakin bahwa saran tersebut baik untuk kita agar bisa terus berkembang. Kenapa begitu? Karena kita tidak akan bisa memuaskan semua orang sampai kapan pun. Hanya diri kita yang tahu mana yang terbaik untuk diri kita. Orang lain hanya sebagai pemberi masukan, bukan berarti setiap masukan itu harus dituruti bukan? Setiap masukan juga pasti ada konsekuensi positif dan negatifnya, sehingga bijaksanalah dalam memilih yang terbaik.

4. Be the best version of you!
Apa sih manfaat kritik dan saran itu? Hanya satu: agar kita dapat memberi yang terbaik dari diri kita.Jadi, selama saran itu justru malah menghancurkan dan membuat diri kita semakin lambat berkembang, justru sebaiknya dievaluasi dan dipikirkan kembali. Seperti contoh kasus tukang ikan. Jika Anda menjadi seperti pedagang itu, apa yang akan Anda lakukan? Be the best version of you and great result will follow.


Semoga bermanfaat dan menginspirasi, salam CerdasMulia!

Arry Rahmawan, adalah Inspirator CerdasMulia,  Direktur Penerbit Granada, wakil ketua Center for Entrepreneurship Development and Studies Universitas Indonesia, sekaligus praktisi pengembangan SDM. Telah mengantongi ribuan jam terbang sebagai pembicara, motivator, dan konsultan khususnya untuk pelajar dan mahasiswa. Direktur Pengembangan Bisnis Permata CerdasMulia Indonesia ini dapat dihubungi via email di arry.rahmawan@gmail.com atau follow twitternya di @arry2201

Dipersilahkan untuk menyebarkan tulisan ini dalam bentuk apa pun, asalkan tetap menjaga kode etik dengan mencantumkan Arry Rahmawan sebagai penulisnya dan Blog Kak Arry sebagai sumbernya

Opt In Image

Download Ebook SimplyProductive Gratis!

Saatnya MELIPATGANDAKAN Produktivitas Hidup dengan CEPAT dan MUDAH

Pelajari bagaimana saya dapat MELIPATGANDAKAN PRODUKTIVITAS hidup hanya dengan MELAKUKAN BEBERAPA HAL SEDERHANA. Cukup masukkan nama dan alamat email Anda untuk mendapatkan ebook nya. 100% gratis dan langsung download! Berminat? Masukkan Email Anda Sekarang!

100% Aman. Link Download akan Dikirim Via Email.

About the author

Arry Rahmawan

Arry Rahmawan adalah seorang pembelajar dan juga praktisi pendidikan. Arry merupakan dosen tetap di Departemen Teknik Industri, Fakultas Teknik, Universitas Indonesia. Saat ini Arry sedang menjalankan tugas belajar dengan melanjutkan studi doktoral di Faculty of Technology, Policy, and Management, Technishce Universiteit Delft, Belanda.

Di sela-sela kesibukannya, Arry senang berbagi pemikiran seputar pendidikan dan pengembangan diri melalui blognya di arryrahmawan.net, Youtube Channel, dan juga sebagai trainer di CerdasMulia Institute.

Untuk informasi lebih lengkap, silakan klik halaman berikut ini.

Leave a Comment

Ingin Mempelajari Ilmu Pengembangan Diri Lebih Mendalam?
Join dengan Klub Pengembangan Diri Indonesia!
Jadilah satu dari sedikit orang yang mendapatkan tips berkualitas untuk membuat hidup lebih bermakna, bertumbuh, dan berdampak
Saya Gabung!
*Klub Pengembangan Diri Indonesia adalah sebuah klub online di Facebook yang berisi berbagai arsip, artikel, serta training pengembangan diri online gratis!
Dapatkan ebook "SimplyProductive" untuk melipatgandakan produktivitas Anda
Saya Mau!

Ingin Hidup Anda Bertumbuh?

Segera bergabung dengan Klub Pengembangan Diri Indonesia untuk mendapatkan tips dan online course tentang bagaimana mewujudkan hidup yang lebih baik
Saya Mau!