Uncategorized

Break the Border and Touch The Sky

Selamat malam sahabat CerdasMulia! Sebelum memulai artikel ini, izinkan saya menceritakan suatu fenomena yang unik. Tahukah sahabat bagaimana cara menjinakkan seekor gajah? Konon seekor gajah dijinakkan dengan metode ‘rantai gajah’. Pada awalnya seekor gajah yang belum jinak dan masih liar diikatkan kakinya pada rantai besar dan kuat, hingga pada akhirnya ketika gajah itu terus mencoba untuk melarikan diri selalu gagal.

Fenomena seperti ini dibiarkan hingga satu, dua, tiga hari, hingga satu minggu yang membuat sang gajah berpikir bahwa sepertinya tidak mungkin dia dapat meloloskan diri. Kemudian rantai tersebut diganti lagi dengan yang lebih kecil, namun karena sang gajah sudah menganggap dirinya lemah, maka akhirnya dia pun diam saja dan tidak berontak. Hingga akhirnya diikatkan tali dan dilepaskan sekalipun sang gajah tetap menyangkan bahwa dirinya tidaklah sekuat dulu dan hanya merupakan makhluk yang lemah.

Sahabat, pernahkah berpikir bahwa sebenarnya dalam hidup kita ini juga seringkali terdapat rantai-rantai yang pada akhirnya membelenggu dan melemahkan diri kita? Mulai dari pimpinan kita yang tidak pernah memuji diri kita, seorang teman yang tidak rela kita menjadi lebih baik dan lebih maju, pesaing usaha kita yang sering mencemooh kita, kemiskinan, kekurangan fisik, dan lain sebagainya.

Sahabat, saya lebih suka menyebut rantai ini sebagai sebuah border. Border ini tidak dapat dipungkiri banyak sekali terjadi dalam kehidupan kita. Tetapi sahabat, sesungguhnya hanya ada dua pilihan ketika kita menghadapi border tersebut, berusaha menghancurkan bordernya, atau membiarkan border tersebut yang menghancurkan kita.

Kita dapat belajar dari Ucok Baba atau Daus Mini. Bagaimana perasaan mereka dulu sebelum mereka menjadi artis, presenter, dan orang setenar seperti sekarang? Mereka mengetahui bahwa dalam diri mereka terdapat border yang harus dihancurkan. Mereka terus maju dan terus mencoba untuk menjadi lebih baik lagi.

Atau kita juga bisa belajar dari seorang siswa bernama Rizka Amaliah, seorang juara 3 matematika internasional SMA yang sehari-hari membantu kakaknya jualan rujak dan ayahnya hanya seorang pemulung. Rizka punya segudang alasan untuk membuat dirinya dikasihani, tetapi dia memilih bagaimana justru border tersebut bukan halangan baginya untuk mewujudkan mimpi-mimpinya.

Sahabat pasti juga mengetahui Andrie Wongso, seorang motivator nasional dan internasional yang sangat kesulitan ekonomi dahulunya sehingga untuk SD saja tidak tamat. Zaman sekarang ini, mau jadi apa orang yang tidak tamat sekolah dasar? Tetapi AW tetap tidak membiarkan border tersebut menghancurkan dirinya. Dia bisa saja berkilah beribu-ribu alasan kenapa dia tidak sukses dan menjadi orang biasa saja, tetapi sekali lagi dia memilih untuk menghancurkan border nya.

Hanya ada satu cara untuk menghancurkan border Anda, yaitu memutuskan dan bertindak saat ini juga untuk terus maju dan maju. Apa yang terjadi jika gagal? Ingat, gagal adalah sebuah feedback, yang mengharuskan kita membuat strategi yang berbeda. Jika kita masih sering berkeluh kesah, mengeluh, berarti sama saja kita membiarkan border tersebut menghancurkan diri kita. Padahal, border yang Anda alami saat ini bisa jadi adalah penghalang dengan tingkat kesulitan paling rendah yang ada dibandingkan dengan border yang dimiliki orang lain, tetapi justru orang lain bisa sukses. Bukankah seharusnya jika border kita lebih ringan, kesuksesan kita lebih besar?

Terakhir, saya akan mengutip sebuah firman dari Allah swt dalam Al-Quran:

QS  Al-Israa ayat 70; “Dan sungguh, Kami telah memuliakan anak cucu Adam, dan Kami angkat mereka di darat dan di laut, dan Kami beri mereka rezeki dari yang baik-baik dan Kami lebihkan mereka di atas banyak makhluk yang Kami ciptakan dengan kelebihan yang sempurna.”

So, Break Your Border and Touch the Sky!


Semoga bermanfaat, salam CerdasMulia! 🙂

Arry Rahmawan, adalah Inspirator CerdasMulia,  Direktur Penerbit Granada, wakil ketua Center for Entrepreneurship Development and Studies Universitas Indonesia, sekaligus praktisi pengembangan SDM. Telah mengantongi ribuan jam terbang sebagai pembicara, motivator, dan konsultan khususnya untuk pelajar dan mahasiswa. Direktur Pengembangan Bisnis Permata CerdasMulia Indonesia ini dapat dihubungi via email di arry.rahmawan@gmail.com atau follow twitternya di @ArryRahmawan
Dipersilahkan untuk menyebarkan tulisan ini dalam bentuk apa pun, asalkan tetap menjaga kode etik dengan mencantumkan Arry Rahmawan sebagai penulisnya dan Blog Kak Arry sebagai sumbernya 

Opt In Image

Download Ebook SimplyProductive Gratis!

Saatnya MELIPATGANDAKAN Produktivitas Hidup dengan CEPAT dan MUDAH

Pelajari bagaimana saya dapat MELIPATGANDAKAN PRODUKTIVITAS hidup hanya dengan MELAKUKAN BEBERAPA HAL SEDERHANA. Cukup masukkan nama dan alamat email Anda untuk mendapatkan ebook nya. 100% gratis dan langsung download! Berminat? Masukkan Email Anda Sekarang!

100% Aman. Link Download akan Dikirim Via Email.

About the author

Arry Rahmawan

Arry Rahmawan adalah dosen kewirausahaan teknologi di Departemen Teknik Industri Universitas Indonesia yang saat ini sedang melakukan tugas belajar di Technische Universiteit Delft, Belanda. Arry memiliki semangat dan passion dalam menulis, khususnya melalui media blog. Tulisan - tulisan di blognya ssat ini mayoritas membahas tentang kehidupan seputar akademik di perguruan tinggi, pengembangan diri, serta entrepreneurship.

Pada tahun 2013, buku Studentpreneur Guidebook yang ditulisnya menjadi national best seller dan rujukan pengajaran kewirausaahaan untuk pelajar serta mahasiswa di Indonesia. Sejak tahun 2013, Arry juga aktif membantu Direktorat Inovasi dan Inkubator Bisnis Universitas Indonesia untuk menyeleksi dan membina para entrepreneur terbaik dari sivitas akademik UI. Dalam 10 tahun terakhir, Arry juga dipercaya untuk memberikan pelatihan, pendampingan, dan jasa konsultasi bagi kementerian, BUMN, korporasi, serta yayasan yang ingin menumbuhkan kewirausahaan dalam organisasi (corporate entrepreneurship / intrapreneurship) atau melakukan inovasi bisnis untuk bisa terus bertumbuh di era disruptif seperti saat ini.

Untuk terus mengembangkan minat keilmuannya di bidang kewirausahaan, Arry belajar dari para pakar kewirausahaan Eropa melalui Delft Centre for Entrepreneurship di Technische Universiteit Delft, Belanda sejak tahun 2019.

Untuk informasi lebih lengkap, silakan klik halaman berikut ini.

Leave a Comment

Ingin Mempelajari Ilmu Pengembangan Diri Lebih Mendalam?
Join dengan Klub Pengembangan Diri Indonesia!
Jadilah satu dari sedikit orang yang mendapatkan tips berkualitas untuk membuat hidup lebih bermakna, bertumbuh, dan berdampak
Saya Gabung!
*Klub Pengembangan Diri Indonesia adalah sebuah klub online di Facebook yang berisi berbagai arsip, artikel, serta training pengembangan diri online gratis!
Dapatkan ebook "SimplyProductive" untuk melipatgandakan produktivitas Anda
Saya Mau!

Ingin Hidup Anda Bertumbuh?

Segera bergabung dengan Klub Pengembangan Diri Indonesia untuk mendapatkan tips dan online course tentang bagaimana mewujudkan hidup yang lebih baik
Saya Mau!