Diary

PIMNAS Diary #2: Perjuangan Panjang Berujung Teka Teki Elektronik

Apa kabar sobat setia pembaca blog ‘Kak’ Arry? Hehe.. Semoga baik-baik saja yah.. Semakin banyak ‘desakan’ yang menjadi-jadi dari para pembaca, teman-teman dan sahabat gue yang minta dibikin kelanjutan dari diary gue tentang PIMNAS XXV di UMY kemarin, akhirnya gue tulis juga PIMNAS Diary episode kedua ini, dengan judul: Perjuangan Panjang yang Berujung Teka Teki Elektronik. Nah loh, pada penasaran kan maksudnya apaan?

Nah, sebelum itu buat sahabat semua biar gak sekip ngebaca cerita ini, baca dulu PIMNAS Diary #1 ya.. ūüôā, kalo udah yuk mari lanjutkan baca diary yang kedua.

Oke, sebagai pembukaan setelah kemarin memperkenalkan tim hore-hore, sekarang saatnya gue memperkenalkan tim gue sendiri. And, this is my team:

Tim INDOSMEs: Gue, Ade, dan Al

Tim kita ga ada namanya, tapi mulai sekarang gue pake tim INDOSMEs aja ya, terkait dengan proyek kita yang ngembangin INDOSMEs Network. Di kiri ada gue, di tengah ada Ade, dan di kanan ada Al. Satu hal yang paling gue inget dari tim INDOSMEs ini adalah, orangnya kreatif abis dan sibuk-sibuk semuaaa! Haha… Tapi kompak abis!

Aslinya tim INDOSMEs itu ada 5 orang. Gue, Al, Ade, Felis, dan Kartika. Felis sedang summer school ke Korea, dan Tika lagi preparation course untuk berangkat ke Perancis akhir bulan ini. Gue sendiri sebenernya ada undangan untuk berangkat ke China dan Taiwan, yang satu conference, satunya lagi summer school program, tapi keduanya gue batalin buat ikut PIMNAS¬†karena ga sempet ngurus dokumen dan visa buat berangkat. Sebenernya karena alesan masih kerja praktek juga dan pengen lebaran di Indonesia. Garing cuy lebaran di negeri orang, apalagi kalo summer puasa kalian bisa panjang banget dari jam 4 pagi sampe jam 8 malem… -__-

Perjuangan Keras untuk Mempersiapkan Segalanya

Setelah sampai hari Ahad di Yogyakarta, kita semua istirahat. Gue istirahat sebentar, tapi kemudian ngerasa ga tenang karena gue masih harus nyelesein prototype INDOSMEs. Nih ya, tim INDOSMEs itu orang-orangnya sibuk-sibuk semua, jadinya kita tuh baru ‘panas’ buat ngerjain lagi H-2 PIMNAS. Gue lagi kerja praktek, Al adalah kabid P&K BEM UI, Ade, Felis, sama Tika apalagi kan, pada mencar ke luar negeri. Huah, jadilah kita ini deadliners sejati.

Walaupun ketuanya Al, tapi pembagian tugas gitu lebih cenderung gue yang pegang karena kalo udah mepet gini, gue suka taktis secara otomatis. Jadilah gue memutuskan untuk ngerjain bagian programming PHP dari INDOSMEs Network (programming cuy!), sama ngerjain slide untuk dipresentasiin di hari Selasa. Al sama Ade yang ngerjain poster untuk pameran, sambil bantu-bantu support data buat gue. hectic abislah di hari itu. Kenapa? Karena semuanya harus selesai besoknya, yaitu hari Senin jam 9 malem. Bayangin tuh, hari Senin adalah registrasi, tetapi semuanya sudah harus dikumpul. Poster, slide, produk, dan lainnya sudah harus dikumpul saat itu juga. It’s very hectic, man! Waktu tidur pun dipangkas jadinya. Inilah kondisi kamar kita yang porak poranda, berhubung tugas gw adalah ngoding dan bikin tata letak, maka jangan heran kalo banyak kopi dan teh yang diseduh.. ūüėÄ

Mangkok Mie Ayam dan Bekas Seduhan Teh - Kopi

 

Kondisi Meja Kerja, Al lagi beresin Poster

Pokoknya bener-bener gile deh.. Di sini gue yang bertuga moto-moto dan gamau dipoto. Kenapa? Karena tampang lagi jelek banget, haha.. Kalo lagi banyak mikir gitu gue suka ‘ngusek-ngusek’ rambut sendiri jadi sangat berbeda dan jauh dari tampilan rapinya, haha… *jaim to the max*

Oke, finally gue pikir udah cukup ngerjainnya. Di malam ini gue tidur jam 3 pagi, bangun subuh setengah 5, abis itu siap-siap berangkat registrasi di hari Senin (9/7). Waktu berangkat itu jujur aje kepala agak keliyengan gitu, hehe.. Tapi gapapa deh, yang penting udah sip! Prototype jadi, slide udah, poster udah jadi dan udah kita kirim via email ke suatu percetakan. Ahh, tinggal registrasi… ^^

(Hampir) Ga jadi PIMNAS

Hari itu Senin jam 11 siang. Registrasi online sudah selesai, walaupun cukup sulit ngontak Felis yang sedang di Korea untuk ngumpulin pasfoto dan KTM nya, tetapi itu semua cukup lancar. Hanya saja, tiba-tiba di hari Senin yang cerah itu kemudian menjadi agak mendung buat tim INDOSMEs, saat tahu bahwa kemungkinan besar poster kita akan jadi sore hari. Sekitar pukul 4.

Gue ga tahu Al ngirimin softcopy poster itu ke mana. Katanya bareng-bareng sama tim lain, tapi ternyata si percetakan telat nerima softcopy itu dan akhirnya dia bilang kalau kemungkinan jadinya sore. Kira-kira mungkin percakapannya seperti ini,

“Siang, dengan Mas Al?”

“Iya benar, ada apa Pak?”

“Ini Mas, poster Mas baru kita terima siang ini. Kami masih banyak order, jadi sore gapapa?”

“Oh, sore jam berapa ya?”

“Nanti kita kabari lagi ya”

“Jam 4 bisa mas?”

“Tut… Tut…. Tut…..”

Please, don’t make me scare… T_T, telpon lagi dong.

“Tut… Tut…. Nomor yang Anda tuju tidak dapat dihubungi…..”

Lagi dong…. *ga nyerah*

“Tut….. Tut…… Tuuuutttttttttttt…….. Maaf, nomor yang Anda tuju….”

*banting hape*

Ga selebay itu sih sampe banting hape segala (BB cuy, sayang). Kita optimis jam 4 posternya jadi. So, kita balik ke hotel LPP Garden di kawasan Ambarrukmo, kita sms aja mamasnya biar dianter ke hotel Ambarrukmo jam segitu.

Ga ada balesan.

Jadi, setelah makan siang, kita balik ke LPP Garden nungguin poster itu jadi. Kita sampai di LPP jam 2an lah. Tahu apa yang kita lakukan? Karena begadang semalem suntuk, kita (ke)tidur(an) siang jamaah satu tim!

Gue bangun jam 4. Al masih tidur. Gue liat SMS di HP Nokia gue yang unyu, ada SMS dari Bowo, “Kak, poster kita belum jadi nih, kayaknya telat. Coba kakak hubungi lagi deh percetakannya.”, SMS itu dikirim jam 16.02 gw inget banget. Batas registrasi jam berapa? 21.00 men. Telat dari itu, bye-bye PIMNAS.

Gue langsung shalat ashar, bangunin Al, Al kemudian bangunin Ade dan langsung taktis lagi jadinya. Jam 5, gue dan Ade memutuskan nyari percetakan sendiri yang bisa ngeprint ini poster, daripada gue ga PIMNAS kan? Semua tim dan official lagi di UMY, cuma INDOSMEs doang yang di hotel. Sepanjang kawasan Ambarrukmo itu gue sama Ade telusurin, dan akhirnya ketemu satu percetakan di pinggir jalan. Yes, Allah memang tahu yang hambaNya mau… ^^

“Mbak, bisa cetak poster?”

“Bisa mas, mau bahan yang biasa apa art paper?”

“Art paper Mbak…Bahan Indoor”

“Oh, Art paper ya? Ditunggu 20 menit gapapa?”

*Sok-sok liat jam* – 20 menit berarti selesai jam setengah 6, it’s okay! Abis itu kita langsung ke UMY deh! ūüôā

“Oh, gapapa banget Mbak! 20 menit kan? Soalnya kita dikejar target nih Mbak… harus selesai jam 6. Kalo bisa lebih cepet, lebih baik”

“Iya mas, di sini sih termasuk cepet 20 menit. Biasanya sejaman”

Kita akhirnya digiring ke meja operator buat nyetak poster ini. Ketemu mas-mas ceking gondrong gitu. Dalem hati gue udah sumringah banget. Berasa kemenangan ada di depan mata. Akhirnya poster kecetak juga.

“Mana mas, filenya?” tanya operator

“Oh ini mas, di sini” Gue nunjuk layar

“Oh, ini mau cetak warna?”

“Iya mas cetak warna… yang bagus ya mas, jangan pecah…”

“Ehm, mas sebenernya ada yang mau saya kasih tau nih…”

“Apa mas? 20 menit kan? Iya saya tau kok” – sotoy banget gue nebak-nebak.

“Bukan mas, bukan itu. Emang mbaknya tadi di meja depan ga bilang?”

“Hah, bilang apaan mas?”

“Itu, kita cuma bisa nyetak poster HITAM PUTIH

Gue terdiam. Gue nengok ke Ade. Ade juga diam.

“Ehm, mas maaf, jadi cuma bisa item putih?”

“Iya mas, kita gabisa cetak warna….”

“Boleh saya pinjem layar monitornya bentar mas? Buat saya tonjok¬†saya lihat filenya.”

Gue lihat file .cdr dari Al dan poster ini terlalu kece untuk dicetak hitam putih. Selain terlalu kece, gabisa ngebayangin juga apa jadinya jika kita menjadi satu-satunya poster tanpa warna selain hitam putih. Bisa sih kita beralasan ngirit tinta warna yang semakin lama berdampak buruk bagi lingkungan, tapi takut menang  ditertawakan karena itu hanyalah alasan yang mengada-ngada.

Akhirnya mau ga mau kita sampe naik taksi dan berangkat ke arah Gejayan, karena hanya di situlah gue tahu ada percetakan bernama Sahara yang bisa ngeprint cepet 15 menit poster dengan Art Paper. Lokasinya ada di depan Universitas Negeri Yogyakarta (UNY). Jauh cuy, emang. Tapi alhamdulillah, Allah memberikan kemudahan banget. Mulai dari jalanan yang ga macet, percetakan yang ga antri, sampe akhirnya hasil cetaknya bagus dan cuma memakan waktu 15 menit. Sampai hotel LPP jam setengah 8. Perjalanan ke UMY butuh 35 menit.

Registrasi selesai kita lakukan pada pukul 20.45. Semua berkas lengkap.

Alhamdulillah, gue dan tim INDOSMEs bisa ikut PIMNAS… ^^

Benar-benar sebuah perjuangan yang panjang. Sangat panjang. Gue inget banget, hari Senin, tanggal 9 Juli itu, rasanya waktu merentang dan jadi lebih lama 2 kali lipatnya. -__-. Anyway, it’s happy ending, right?

Notes:¬†Please jangan lihat perjuangan panjang ini dalam satu hari ya. Karena, gue pengen banget ikutan dan ngerasain apa itu yang namanya PIMNAS dari tahun pertama gue kuliah di UI. Proposal pertama, ditolak mentah-mentah. Proposal tahun kedua, masuk Monev tapi ga lolos PIMNAS. Proposal ketiga, alhamdulillah masuk PIMNAS, walaupun ternyata masih butuh perjuangan lagi, hehehe… ūüėÄ

Senyum sumringah setelah memasang poster di Sportorium UMY

Teka-Teki Eleeeeeeeek…..troniiiiiikkkk…..

Nah, anggaplah di malam Senin itu gue dan tim bisa tidur nyenyak ya… (Padahal sih enggak, karena kita harus presentasi dulu di depan dosen pembimbing sampe jam 1 pagi buat latihan presentasi hari Selasanya. Okelah, gapapa.. Kita di drilling bener-bener ternyata.. Yaps, lumayanlah walaupun jadinya kurang istirahat.

Sekarang gue akan flashback ke kejadian Senin paginya, sebelum perjuangan panjang itu bermula.¬†saat ingin berangkat ke UMY untuk registrasi. Seperti biasa, kalo di bis, gue adalah bagian dari Tim Hore. Masih inget tim hore kan? Keluarga yang gue temukan dengan beruntungnya di PIMNAS, hehe.. ūüėÄ

Kita berangkat jam setengah 8 dari LPP Garden. Masih sama, posisi tim hore ada di belakang, tapi udah agak majuan dikit. Asyiknya adalah, sekarang tim hore bertambah dengan adanya Laila dan Adiz. ūüôā Anggota lama masih tetep, ada gue, Cyndi, Fahma, Melinda, Randy, Afe, sama Faim. Forever tetep hore-horee!

Selama perjalanan itu, yang lucu adalah yang disampein Laila. Di bagian belakang kita rame-rame sendiri tuh beneran deh. Laila, dengan suaranya yang seperti sedang mendongeng ke anak kecil (renyah banget suaranya, enak didenger intonasinya), haha… Tiba-tiba memberikan teka-teki ini:

“Aku sekarang ada di lantai dua. Aku mau ketemu sahabatku. Aku mau turun ah, satu lantai. Tapi ternyata aku salah! Akhirnya aku pindah ke lantai di sebelah kanan. Sekarang ada di lantai berapakah akuuu?”

Coba tebak hayo di lantai berapa?

Semua tim hore coba-coba jawab:

“Lantai 1 kan? Pasti lantai 1! Kan cuma pindah di sebelah kanan!”

Laila ga mau kalah, “bukaaaan… kalian salaaah. yang bener itu ada di lantai 6!! Ini kata kuncinya: eleeeeeektroniiiiiiiikkkk……”

Gue mikir, hah? Gimana jadinya bisa di lantai 6? Yang bingung bukan cuma gue doang cuy. Yang bingung tu semua tim hore + Adiz. Kata kuncinya juga elektronik. Apaan? Gue, Melinda, Randy, semua bingung sumpah.

“Lagi, lagi…….!!” *Penasaran*

“Aku sekarang ada di lantai satu. Aku mau turun ah, dua lantai pake lift! Terus, aku pengen ke dua gedung di sebelah kanan aku, abis itu aku naik lagi satu lantai pake lift juga. Hayo tebak aku ada di lantai berapa?”

*Semua terdiam dan coba-coba tebak*

Elektronik…. eektronik…… apa sih? gue udah mikirin segala macem benda elektronik yang dibilang laila. Ada lift, ada ini, ada itu, ada TV, ada kulkas, ada apaan? Gue gabisa nemu clue nya.

Tiba-tiba Adiz jawab, “6!!”

“Iyaaaa….. Adiz beneeeeer…. !!” Kata Laila. Hah? Apaan deh? kenapa bisa jadi enam sih? Apa karena mereka sebangku duduknya, jadi mereka berkonspirasi? (halah, apaan si…)

Asem banget nih, kesel ga sih? Elektronik, elektronikk…. -____-, gw kaga ngarti elektroniknya di sebelah mana…

Sampe akhirnya gue melihat ada suatu fenomena yang janggal…

“Ayo, Kak lagi dong tebakin lagi elektroniknyaaa!!”

Gue akhirnya jawab, “4!!”

“Iyaaa, Arry beneeeer…..!!” kata Laila. Huhuuu… akhirnya gue tau clue nya apaa… YESS!!

Finally, berawal dari Adiz, kemudian gue, lalu Randy sama Melinda pun tahu setelah tebakan yang keenam. Faim kayaknya tahu juga dari tampangnya (apa hanya pura-pura tahu?).

Yang kasian adalah bocah 3 ini: Cyndi, Fahma, sama Afe. Gue memasang muka TrollFace dalem ati, kira-kira bentuknya begini nih:

Eleeeektroniiiikkkkk..... fufufufufufufu,,,,

“Hayo sini Cyndi Kak Arry tebakin. Aku ada di lantai 5. Aku turun 1 lantai, abis itu aku pindah ke gedung sebelah kiri. ada di lantai berapakah aku?”

Melinda, Randy, Laila, sama Adiz pun ngejawan dengan kompak, “7!!”

“Iya benaaaarrr!!! ” jawab gue semangat, walaupun kasihan juga ngeliat muka Cyndi, Fahma, sama Afe yang penasaran abis.

“Coba Kak Arry kasih yang gampang dulu dong!”

“Oke, gampang nih. Aku kan tadi ada di lantai tujuh. Terus aku turun 1 lantai. Ada di lantai berapakah aku?”

“Nol!”

Cyndi salaaaah, hahahaha…. *Sumpah kasian cuy mukanya kaya mau nangis gitu, bisa mati penasaran kayaknya. Apalagi kan dapet pertanyaan paling gampang gitu kan*

“Inget Cyn, Eleeeeeektroniiiiiiiikkk…….”

“Ih, apa si Kak? Elektronik apa sih? Kok elektronik siiih?? Kenapaaa?? Kenapaaaaaa???? Ada apa dengan elektroniiiiiikkkk?” –> Ini didramatisir, tapi kondisi sebenarnya ga jauh dari ini…

*aduh Cyndi kasian banget, sayang ga ada tukang balon lewat (terus kenapa gitu kalo ada tukang balon?*

Jawaban yang bener adalah “Lantai yang penuh dengan bintang-bintaaanggg…. ^^

Dan tak terasa sampailah kita di UMY, di mana Afe, Cyndi, dan Fahma (eh gatau deh Fahma udah bisa belum ya?) masih belum bisa memecahkan teka teki elektronik ini. Kasian, sungguh kasian… Ekspresi terakhir yang bisa gue inget dari mereka yang masih penasaran adalah seperti ini:

Elektronik, elektronik, Y U No Ketebak-tebak?

Bahkan, sampe siang gue berkunjung ke pameran pun, masih belum tahu juga… Ciyaaan…

Akhirnya, pas malem-malem gue masang poster dan mampir ke tempat pameran UI, Cyndi pun udah tahu jawabannya… Katanya dia dapet ilham pas tidur gitu. Kebawa mimpi ya, ya ampuun.. -___-

Nah, gue cuma takut aja sih kalo pembaca sekalian pada penasaran dengan apa sebenernya eleeeeeektroniiiiiik ini? Lantai-lantai apakah yang dimaksud? Baik, untuk mengakhiri rasa penasaran ini yang bisa jadi mengganggu nyenyak tidur Anda, kuncinya ada di sini:

Gue kirain TV, Lift, atau apa kek. Gataunya ginian... -___-

Lucu kan? hahaha…

Okee!! Itu dia sesi sharing perjuangan PIMNAS yang berakhir dengan teka-teki elektronik. Makasih banget deh buat semua yang sudah berbagi cerita dan keceriaaan… ^^. Diary ini menceritakan kejadian tanggal 8-9 Juli. Nah, bagaimana dengan selanjut-selanjutnya? Kita tunggu sajaa… :), sabar yaa…

Nantikan ya PIMNAS Diary selanjutnya yang pasti ga kalah seru! PIMNAS, One Event, a Million moment!! Bye all.. ^^

Hikmah yang bisa diambil:

1. Kepemimpinan dalam tim itu sangat penting. Jangan remehkan peran ketua dalam tim, apalagi kalau ada lomba-lomba begini. Jika kita jadi anggota, komitmen buat bantu. Saat jadi ketua, atur anggotanya dengan benar biar lebih siap menghadapi lomba dan kompetisi

2. Jangan pernah menyerah, jika kita ingin sesuatu. Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Setelah kesulitan itu ada kemudahan. Proven.

3. Kalau Anda merasa bodoh karena ditebakin tebakan sederhana aja gabisa jawab sementara teman-teman Anda yang lain bisa menjawab, jangan pundung! Lakukan apa yang Cyndi lakukan. Tidurlah kemudian bermimpilah sampai ketemu jawabannya. Belum bisa juga? Tanya Google! Ga ketemu juga jawabannya? Beri pertanyaan balik yang bikin si pemberi teka-teki gabisa jawab juga. Barter jawabannya. Smart kan? ^^

Opt In Image

Download Ebook SimplyProductive Gratis!

Saatnya MELIPATGANDAKAN Produktivitas Hidup dengan CEPAT dan MUDAH

Pelajari bagaimana saya dapat MELIPATGANDAKAN PRODUKTIVITAS hidup hanya dengan MELAKUKAN BEBERAPA HAL SEDERHANA. Cukup masukkan nama dan alamat email Anda untuk mendapatkan ebook nya. 100% gratis dan langsung download! Berminat? Masukkan Email Anda Sekarang!

100% Aman. Link Download akan Dikirim Via Email.

About the author

Arry Rahmawan

Arry Rahmawan adalah dosen Kewirausahaan dan Manajemen Teknologi (Technology Entrepreneurship & Management) di Departemen Teknik Industri, Fakultas Teknik, Universitas Indonesia. Selain menjadi dosen, Arry juga merupakan trainer Business Model Canvas dan Business Model Innovation di Direktorat Inovasi dan Inkubator Bisnis, Universitas Indonesia. Arry juga aktif membagikan ilmu dan inspirasi di berbagai kampus, perusahaan, dan juga beberapa kementerian di Indonesia tentang inovasi dan kewirausahaan teknologi.

Apabila Anda berminat untuk mengundang Arry sebagai narasumber, dosen tamu, atau juri di institusi Anda, dengan sangat senang kami akan berusaha menyanggupinya. Silakan hubungi 0813 1844 2750 (Melinda) atau email ke arry.rahmawan(at)eng.ui.ac.id

Untuk informasi lebih lengkap, silakan klik halaman berikut ini.

Leave a Comment

Ingin Mempelajari Ilmu Pengembangan Diri Lebih Mendalam?
Join dengan Klub Pengembangan Diri Indonesia!
Jadilah satu dari sedikit orang yang mendapatkan tips berkualitas untuk membuat hidup lebih bermakna, bertumbuh, dan berdampak
Saya Gabung!
*Klub Pengembangan Diri Indonesia adalah sebuah klub online di Facebook yang berisi berbagai arsip, artikel, serta training pengembangan diri online gratis!
Dapatkan ebook "SimplyProductive" untuk melipatgandakan produktivitas Anda
Saya Mau!

Ingin Hidup Anda Bertumbuh?

Segera bergabung dengan Klub Pengembangan Diri Indonesia untuk mendapatkan tips dan online course tentang bagaimana mewujudkan hidup yang lebih baik
Saya Mau!