Pengembangan Diri Produktivitas Hidup

Prinsip dan Teknik Dasar Pemecahan Masalah (Problem Solving)

Written by Arry Rahmawan

Ketika artikel ini saya tulis, media-media informasi sedang ramai membahas isu diberlakukannya kembali PSBB di Jakarta karena kembali meningkatnya kasus COVID-19. Di satu sisi ada banyak pihak yang mendukung, namun tidak sedikit juga pihak yang menolaknya. Pihak yang mendukung mengatakan PSBB total akan sangat bermanfaat untuk menurunkan kasus COVID-19, di sisi lain pihak yang menolak mengatakan bahwa PSBB total di Jakarta akan mematikan roda perekonomian dan membuat Indonesia semakin terjerumus ke jurang resesi. Semenjak diumumkan kasus perdana sejak Bulan Maret, total pertumbuhan kasus aktif COVID-19 tidak juga kunjung turun – bahkan naik.

Kasus di atas adalah sebuah kasus riil dari perlunya seseorang memiliki kemampuan complex problem solving, atau pemecahan masalah yang kompleks di tingkat negara atau kebijakan. Conn dan McLean (2018) mengungkapkan bahwa complex problem solving, critical thinking, dan creativity adalah 3 keterampilan terpenting untuk dikuasai di tahun 2020 dan sampai beberapa dekade setelahnya. Saat saya mengajar mata kuliah pengantar kewirausahaan teknologi di Departemen Teknik Industri UI, saya selalu menekankan 3 hal ini kepada mahasiswa, dan mereka banyak saya berikan latihan agar terasah dalam memecahkan masalah, berpikir kritis, dan juga menjadi mahasiswa solutif.

Mengenal Apa Itu Masalah

Lalu, apa itu problem solving? Pertama mari kita pahami dulu apa itu masalah.

Apakah Anda tahu, apa yang dimaksud dengan masalah?

Saya yakin selama ini Anda memiliki banyak masalah dalam hidup (begitu juga saya). Tentu kita ingin semua masalah yang ada di hidup kita bisa diselesaikan dengan cepat. Namun, bagaimana kita bisa menyelesaikan masalah, jika kita tidak tahu apa itu masalah (ga bingung kan, hehe)?

Collins Dictionary, mengartikan masalah adalah kondisi yang tidak sesuai dengan yang diharapkan, menyebabkan kesulitan dalam menjalani hidup. Berdasarkan definisi ini, kita tahu bahwa masalah itu adalah adanya gap antara “Realita” dan hal “Ideal” yang ingin kita capai.

Sebagai mahasiswa, Anda pasti pernah mengalami ada mata kuliah atau mata pelajaran yang Anda susah sekali mengikutinya. Dosen sudah memberikan batas bawah kelas yaitu Anda harus dapat 60 di ujian. Tapi setelah ikut nilai Anda 40, sehingga Anda tidak lulus. Ada ‘jarak’ antara realita (Anda dapat 40) dan nilai ideal untuk Anda lulus (minimal 60), yang kalau jarak ini tidak dipecahkan Anda tidak lulus dan harus mengulang lagi mata kuliah tersebut di tahun berikutnya.

Upaya Anda untuk menaikkan nilai Anda dari 40 menjadi lebih dari 60 (let’s say, 80) adalah bentuk sederhana dari problem solving.

Prinsip Problem Solving

Lalu, apa saja prinsip – prinsip yang perlu Anda ketahui dalam memecahkan masalah? Watanabe (2009) dalam bukunya 101 Problem Solving, memetakan ada 4 langkah dasar yang merupakan prinsip problem solving. 4 langkah dasar tersebut dijelaskan di gambar berikut ini,

Saya menggunakan model yang diajukan Watanabe (2009) karena simpel dan juga konsisten dengan beragam literatur lain tentang pemecahan masalah. Intinya, ada 4 hal yang wajib kita lakukan jika kita ingin memecahkan masalah:

1. Memahami situasi atau mendefinisikan masalah dengan baik (understand the situation)

Banyak orang yang tidak bisa memecahkan masalah karena tidak bisa mendefinisikan masalah yang dihadapi dengan baik. Misalnya, “Saya tidak bisa mendapatkan nilai 80 di kelas karena saya tidak punya teman diskusi selama PSBB.”

Mengapa definisi masalah tersebut kurang bagus? Ya, karena definisi masalah tersebut sudah mengandung solusi. Jika masalahnya seperti itu, maka kita tinggal langsung saja cari teman diskusi. Nah, tapi apakah dengan punya teman diskusi nilai kita langsung naik jadi 80? Belum tentu.

Lalu, bagaimana mendefinisikan masalah dengan lebih baik?

Contohnya seperti ini, “Saat ini saya mendapat nilai 40 di mata kuliah X dan saya menargetkan untuk mendapatkan nilai 80 di ujian berikutnya. Hal ini harus saya capai, karena jika di bawah 60 saya harus mengulang kelas lagi yang akan menghabiskan uang sebesar Rpxxxxx dan waktu sebanyak xxxxx jam yang saya miliki.”

Dengan menggunakan definisi masalah tersebut, Anda pun jadi sadar bagaimana kondisi Anda saat ini, apa yang ingin Anda raih, dan apa dampak yang muncul jika Anda tidak meraihnya. Sampai sini paham? Jika kurang paham bisa bertanya di kotak komentar :).

Satu contoh lagi: “Saat ini saya punya hutang satu juta ke X, dan harus mengembalikannya di tanggal 25 September 2020. Jika tidak mengembalikannya, saya akan ditagih dan kepercayaan orang kepada saya menjadi hilang.”

Nah, jika masih belum paham boleh ditanyakan di kotak komentar.

2. Mengidentifikasi akar penyebabnya (identify the root cause of the problem)

Setelah mendefinisikan masalah, baru kita mencari apa akar penyebab dari masalah kita. Teknik paling mudah adalah dengan menggunakan teknik “5 Why”. Teknik ini adalah dengan bertanya kepada diri kita terkait dengan mengapa kita bisa mendapat nilai jelek, misalnya.

Why 1: Mengapa saya mendapat nilai 40 di ujian matematika? Karena saya banyak salah di konsep geometri
Why 2: Kenapa banyak salah konsep di geometri? Karena saya tidak mempelajarinya dengan sungguh – sungguh
Why 3: Kenapa saya tidak belajar geometri sungguh – sungguh? Karena saya tidak menyukai bagian tersebut
Why 4: Kenapa saya tidak suka? Karena saya tidak tahu apa hubungan geometri dengan cita – cita saya
Why 5: Kenapa saya tidak tahu hubungan geometri dengan cita – cita saya? Karena saya tidak mencari tahu informasi terkait hal itu

Ternyata di sini ‘akar’ masalahnya bukan semata – mata kita tidak suka dengan bagian geometri, tetapi juga kita tidak termotivasi untuk mempelajarinya karena tidak tahu apa manfaatnya. Dengan teknik 5 why ini, kita jadi tahu apa akar masalahnya dan bisa merumuskan alternatif solusi dengan baik.

 

3. Memilih dan membuat action plan (Development of an effective action plan)

Jika sudah dari fase 2, maka fase berikutnya adalah berpikir kreatif dan kritis terhadap alternatif solusi yang mungkin dilakukan. Sebagai contoh:

  • Mencari tahu apa manfaat ilmu geometri dalam kehidupan sehari – hari (Googling)
  • Menonton film atau movie terkait dengan pentingnya ilmu geometri
  • Belajar geometri dengan bantuan video dari internet
  • Mengajarkan geometri ke orang lain secara online
  • dsb, dsb

Silakan tuliskan alternatif solusi sebanyak – banyaknya dalam fase ini. Kemudian pilih mana yang sekiranya paling efektif untuk menyelesaikan masalah tersebut dengan penggunaan sumber daya yang paling sedikit (hemat waktu dan biaya yang dikeluarkan).

4. Eksekusi solusi secara total, perbaiki jika tidak efektif (Execute and modify, until it is solved)

Jika sudah yakin dengan suatu solusi, maka tahap berikutnya adalah eksekusi secara total. Namun perlu diingat bahwa solusi yang kita terapkan perlu dimonitor dan dievaluasi, apakah sudah efektif? Jika belum, maka kita cari alternatif solusi lain yang lebih efektif dan efisien (hal ini dinamakan iterasi).

Bagaimana jika strateginya sudah efektif dan kita dapat nilai sesuai dengan apa yang ditargetkan? Maka kita tingkatkan target yang lebih tinggi, misal mencapai nilai 100. Hal ini dinamakan dengan improvement, dan akan terus seperti itu secara kontinu.

Nah, sampai sini Anda sudah belajar tentang prinsip – prinsip dalam pemecahan masalah, dan juga beberapa tekniknya. Sekarang kita akan membahas apakah prinsip ini bisa dipakai oleh pengambil kebijakan di tengah pandemi COVID-19?

Problem-Solving dan COVID-19

Ilmu problem solving sebenarnya sangat simpel. Kenapa pemerintah atau instansi terkait tidak bisa efektif menyelesaikan masalah COVID-19? Apa mereka tidak menggunakan prinsip ini?

Saya yakin banyak pakar yang menjadi tim ahli di pemerintah dan mereka jauh lebih tahu daripada saya terkait bagaimana penanganan COVID-19 ini.

Satu hal yang perlu dipahami masyarakat adalah, problem solving untuk tatanan negara itu memiliki tingkat kerumitan yang sangat tinggi. Tingkat kerumitannya ada di sifat masalahnya itu sendiri yaitu multiple problems, actors, interests, uncertainties. 

Multiple problems, di mana masalahnya ada banyak dan multi dimensi. COVID-19 tidak hanya tentang kesehatan, tapi juga ekonomi, sosial, transportasi, dan lain sebagainya.
Multiple actors, yaitu masalahnya dimiliki oleh pihak yang beragam, mulai dari presiden, menteri, pemprov, tenaga kesehatan, dan lainnya.
Multiple interests, yaitu masalahnya aktor tersebut memiliki kepentingan yang berbeda-beda. Ada yang interestnya menyelamatkan rakyat, dengan mengurangi mortality rate, ada yang interestnya mendapatkan keuntungan, dsb
Multiple uncertaintiesyaitu ketidakpastian yang menghadang di masa depan macam – macam, mulai dari kemunculan virus baru, perilaku masyarakat yang tiba – tiba susah diatur, di luar kapasitas dari pemerintah sebagai pengambil kebijakan.
Multiple rationalitiesyaitu setiap aktor yang terlibat memiliki rasionalitas yang berbeda dalam memandang masalah. Ada yang dia berbasis pada data karena suka membaca, ada yang berbasis pada bisikan karena dia minta tolong dibacakan staf ahli, dan ada yang berbasis intuisi karena dia sudah merasa berpengalaman menangani hal – hal tersebut di masa lalu.

Kelima faktor itu masing – masing saling terkoneksi satu sama lain, menyebabkan masalah megakompleks yang sedang dihadapi oleh Indonesia saat ini. Jujur kadang saya seringkali gemas dengan netizen sok tahu yang menggampangkan cara pengambilan keputusan di tingkat wilayah atau nasional yang mega kompleks ini, padahal cara pengambilan kebijakan di negara tidak sesederhana menyelesaikan masalah Anda mau masuk kampus mana dan memilih jurusan apa untuk melanjutkan studi.

Namun, berkaca dari prinsip problem solving yang saya jelaskan tadi, saya jadi kepikiran satu hal. Apakah carut marutnya penanganan COVID-19 di Indonesia karena kita tidak memiliki atau tidak tahu apa masalah yang kita hadapi sebagai suatu bangsa? Apakah belum ada definisi masalah yang jelas (fase 1) yang bisa disepakati oleh satu bangsa untuk kita perjuangkan bersama menyelesaikan masalah tersebut?

Apakah kita bisa memiliki satu atau single problem statement, yang mana itu menjadi masalah yang kita harus selesaikan bersama sebagai satu bangsa? Jadi apapun peran kita di negara saat ini, single problem statement tersebut mewakili semua kepentingan kita, sehingga kita berfokus saja untuk menyelesaikan masalah itu agar Indonesia bisa menyelesaikan penanganan COVID-19 dengan lebih baik.

Jika belum ada dan tidak mencoba ditemukan, maka Indonesia dalam kondisi saat ini belum melewati fase 1 dari tahap penyelesaian masalah dan buat saya itu mengerikan.

Jika ada yang bisa merumuskannya, saya yakin Anda akan sangat berjasa kepada negara karena besar kemungkinan Anda dapat mempersatukan bangsa.

Semoga artikel ini bisa sedikit membuka jalan agar kita bisa menjadi seorang pengambil keputusan yang lebih bijaksana.

Salam,
Arry Rahmawan

 

Opt In Image

Download Ebook SimplyProductive Gratis!

Saatnya MELIPATGANDAKAN Produktivitas Hidup dengan CEPAT dan MUDAH

Pelajari bagaimana saya dapat MELIPATGANDAKAN PRODUKTIVITAS hidup hanya dengan MELAKUKAN BEBERAPA HAL SEDERHANA. Cukup masukkan nama dan alamat email Anda untuk mendapatkan ebook nya. 100% gratis dan langsung download! Berminat? Masukkan Email Anda Sekarang!

100% Aman. Link Download akan Dikirim Via Email.

About the author

Arry Rahmawan

Arry Rahmawan adalah dosen milenial di Departemen Teknik Industri, Universitas Indonesia. Selain beraktivitas sebagai pengajar dan peneliti, Arry juga senang membagikan tips dan informasi seputar akademik, entrepreneurship, dan pengembangan diri melalui blog nya di arryrahmawan.net.

Arry berpengalaman sebagai narasumber pengembangan diri di berbagai macam instansi pemerintah, kementerian, BUMN, dan institusi pendidikan. Apabila berminat untuk mengundang Arry sebagai narasumber, dosen tamu, atau juri di institusi Anda, dengan sangat senang kami akan berusaha menyanggupinya. Silakan hubungi 0813 1844 2750 (Melinda) atau email ke arry.rahmawan(at)eng.ui.ac.id

Untuk informasi lebih lengkap, silakan klik halaman berikut ini.

Leave a Comment

Ingin Mempelajari Ilmu Pengembangan Diri Lebih Mendalam?
Join dengan Klub Pengembangan Diri Indonesia!
Jadilah satu dari sedikit orang yang mendapatkan tips berkualitas untuk membuat hidup lebih bermakna, bertumbuh, dan berdampak
Saya Gabung!
*Klub Pengembangan Diri Indonesia adalah sebuah klub online di Facebook yang berisi berbagai arsip, artikel, serta training pengembangan diri online gratis!
Dapatkan ebook "SimplyProductive" untuk melipatgandakan produktivitas Anda
Saya Mau!

Ingin Hidup Anda Bertumbuh?

Segera bergabung dengan Klub Pengembangan Diri Indonesia untuk mendapatkan tips dan online course tentang bagaimana mewujudkan hidup yang lebih baik
Saya Mau!